Main dan Pilot Jet Honda Beat



Salah satu cara untuk upgrade performa Honda BeAT yang plug and play (PnP) adalah dengan mengganti knalpot standar ke produk aftermarket. Dengan cara ini, tenaga motor bisa terdongkrak sampai 10%.


Dalam melakukan penggantian perangkat gas buang, biasanya menuntut suplai bahan bakar yang agak boros dari standarnya. "Caranya dengan menaikkan ukuran main jet maupun pilot jet. Untuk kebutuhan motor standar, kenaikan maksimalnya 1 sampai 2 step," ungkap Ewin, mekanik Wins Motor di Jl. Raya Kelapa Dua, Jakbar.

Nah dengan kondisi motor yang masih baru, ternyata belum banyak tersedia main dan pilot jet yang khusus buat BeAT. Namun jangan berkecil hati dulu dong, ganti 2 hal tersebut tetap bisa dilakukan. Mau tau caranya?

Main Jet
Secara fungsi, part ini sebagai penyuplai bahan bakar untuk putaran mesin menengah ke atas. Pada standar BeAT ukuran yang dipakai 100. Nah bila mengaplikasi knalpot aftermarket, biar putaran menengah ke atasnya enggak tercekik, maka ukuran main jetnya mesti dibikin lebih besar.

Ukuran 1-2 step dari standar bawaan BeAT, berarti mengaplikasi main jet ukuran 102 atau 105. "Bisa juga lebih gede dari itu, bila memang mesin BeAT sudah di-upgrade," kata pria bertubuh langsing ini.

Nah agar pilihan ukurannya banyak, maka bisa pakai main jet aftermarket Honda Tiger. Enggak hanya secara fisiknya sama, tapi model ulir drat kasar yang bikin main jet motor ini bisa masuk ke BeAT.

Soal harga enggak perlu khawatir, cukup rogoh kocek Rp 20 ribu sudah dapat satu ukuran main jet.

Pilot Jet
Urusan suplai bahan bakar dari posisi idle sampai putaran mesin menengah, diwakili perangkat yang satu ini. Bila saat mengaplikasi knalpot modifikasi, ukuran main jet mesti diperbesar maka pilot jet juga mesti ikut di-upgrade ukurannya.

Bila ukuran standarnya 35, maka menaikkan ukurannya antara 38-40. Agar bisa dapat ukuran yang dimaksud, pakai pilot jet bawaan Honda Karisma. "Secara fisik bentuknya sama persis dengan bawaan BeAT," tutur Ewin yang kasih harga tebus sama dengan beli main jet alias Rp 20 ribu. BeAT pun jadi semakin melejit.

by : otomotifnet.com

7 komentar:

  1. Bams arianto ferlyn30 Maret 2011 04.29

    Masalah bahan bakar seberapa boros?
    n kira2 ada pengaruhnya ga gan untuk kedepanya?

    BalasHapus
  2. kalo cuma naek 1-2 step, borosnya ga akan terlalu besar..wajarlah kalo motor pengen aga kenceng,bahan bakar yang dibutuhin pasti akan meningkat....

    BalasHapus
  3. Ngapain sih cepet2 ntar cepet mati loh...mana jalan macet mo lari cepet lewat mana? Paling 5-10 meter doang jalan kosong didepan. Lain lagi kalo suka ngelayap malem.

    BalasHapus
  4. buat upgrade mesinnya dong
    info nya bgus neh

    BalasHapus
  5. gan kalo pake knalpot racing kenapa nembak2 terus ya gan? sedangkan ane udah naikin 2 step gan. tp kenapa masih ttp nembak ya?

    BalasHapus
  6. kalo pake knalpot standart trus main jet 105 dan pilot jet 38? bagus ga?

    BalasHapus
  7. kalo masih pakai knalpot standart dan hanya ganti pilot jet 38 ?

    apakah tidak apa-apa

    BalasHapus

Followers

Scooter Video

Loading...